Beasiswa Unggulan Departemen Pendidikan Nasional


Oleh : beasiswaunggulan.diknas


A.     Pengertian Beasiswa Unggulan

 

Beasiswa Unggulan adalah pemberian bantuan biaya pendidikan oleh pemerintah Indonesia atau pihak lain berdasarkan atas kesepakatan kerja sama kepada putra-putri terbaik bangsa Indonesia dan mahasiswa asing terpilih.

 

Pemberian Beasiswa Unggulan kepada putra-putri terbaik bangsa Indonesia dan mahasiswa asing di atas disalurkan melalui lembaga atau instansi pengusul, antara lain: perguruan tinggi, lembaga penelitian, lembaga kemasyarakatan, industri, dan instansi pemerintah lainnya dalam kerangka menyiapkan insan Indonesia yang cerdas dan kompetitif sesuai dengan visi pendidikan nasional.

 

Pengertian unggulan dalam program beasiswa ini adalah keutamaan pada pengembangan sistem pembelajaran, prestasi calon peserta dan bidang studi yang dikembangkan di perguruan tinggi penyelenggara.

 

Program Beasiswa Unggulan mensyaratkan bagi perguruan tinggi penyelenggara agar melaksanakan program kembaran atau gelar ganda (double degree dan/atau joint degree). Adapun yang dimaksud dengan gelar ganda secara umum seperti Gambar 1.

 

 

 

Gambar 1. Skema Program Kembaran dan Gelar Ganda (Double Degree)

 

 

Pada Gambar 1. program magister Double Degree dilaksanakan selama 4 semester (maksimal 24 bulan). Mahasiswa wajib mengikuti perkuliahan semester I dan II di perguruan tinggi dalam negeri, misalnya Universitas Gadjah Mada (UGM). Dan selanjutnya kegiatan perkuliahan/penelitian dan penyelesaian tugas akhir pada semester III dan IV dilaksanakan di perguruan tinggi mitra di luar negeri misalnya di University of Lund, Swedia selama  maksimal 12 bulan. Setelah selesai proses pembelajaran di kedua universitas tersebut, mahasiswa yang bersangkutan akan menerima ijasah dengan gelar M.Si (dari UGM) dan M.Sc (dari University of Lund Swedia).

 

Adapun program Joint Degree pada prinsipnya hampir sama dengan program Gelar Ganda. Program Joint Degree merupakan program kerja sama yang diselenggarakan oleh 2 (dua) atau lebih perguruan tinggi. Dalam pelaksanaan program Joint Degree sama dengan program Double Degree, hanya berbeda dalam ijasah yang diterima, dimana ijasah ditandatangani oleh rektor atau pejabat setingkat dari perguruan yang terlibat dan hanya mendapatkan satu gelar saja, misal: M.Si atau M.Sc.

 

Untuk melaksanakan program Double Degree/Joint Degree perguruan tinggi di dalam negeri wajib melakukan diskusi dan negosiasi dengan menggunakan berbagai media dalam melaksanakan kerja sama untuk menghasilkan Memorandum of Understanding (MoU) dan Memorandum of Agreement (MoA) atau Technical of Agreement (TA). Inti kesepakatan dalam MoU adalah program kerja sama antara perguruan tinggi yang terlibat dan ditandatangani pejabat setingkat rektor serta pelaksanaan kerja sama antar perguruan tinggi mengacu kepada Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 26 Tahun 2007.

 

Dalam Memorandum of Agreement (MoA) atau Technical of Agreement (TA) memuat kesepahaman tentang kurikulum yang digunakan, jumlah mata kuliah yang wajib dilaksanakan, sistem satuan kredit transfer, format ijasah yang dikeluarkan dan rencana program yang akan datang. Technical Agreement atau dokumen yang sejenis dapat ditandatangani oleh pimpinan perguruan tinggi.

 

Dalam implementasi program Double Degree/Joint Degree dapat dilaksanakan untuk program sarjana seyogyanya dengan pola 3:1 (3 tahun setara dengan 6 semester dilaksanakan di dalam negeri dan 1 tahun setara dengan 2 semester dilaksanakan di luar negeri). Walaupun dalam beberapa bidang studi implementasinya menggunakan pola 2:2 (2 tahun setara dengan 4 semester dilaksanakan di dalam negeri dan 2 tahun setara dengan 4 semester dilaksanakan di luar negeri).

 

Program Double Degree/Joint Degree ini sesuai sekali untuk diimplementasikan pada pelaksanaan program magister (Master Course)  dan dimungkinkan pula dapat dilaksanakan untuk program Doktor. Kemudian dari aspek finansial dan pengembangan universitas program Double Degree/Joint Degree ini mempunyai keunggulan yaitu sangat efisien dalam strategi pemanfaatan anggaran.

 

Berdasarkan implementasi program Beasiswa Unggulan sejak tahun 2006 dibutuhkan akselerasi dalam pelaksanaan program Double Degree/Joint Degree. Akselerasi merupakan kegiatan atau percepatan bagi program studi dalam operasional program Double Degree/Joint Degree. Hal ini dapat dilakukan dengan mendatangkan mahasiswa/instruktur laboratorium dari perguruan tinggi mitra asing. Bila diperlukan juga dapat melibatkan dosen perguruan tinggi mitra asing dalam kegiatan supervisi, perkuliahan dan penelitian.

 

Implementasi program Double Degree/Joint Degree pada suatu program studi merupakan tahap awal dan langkah strategis dari suatu universitas untuk mencapai World Class University (WCU). Disamping itu, program ini merupakan salah satu strategi untuk memperbaiki mutu pendidikan perguruan tinggi di Indonesia.

 

Prestasi adalah hasil yang telah dicapai atau diperoleh dari proses penguasaan atau ketrampilan yang bersifat kognitif, afektif dan psikomotorik yang ditentukan melalui pengukuran dan penilaian. Prestasi yang diakui dalam program Beasiswa Unggulan berhubungan dengan kejuaran bidang seni, bahasa, ketrampilan siswa, olahraga, sains dan lomba lainnya bertaraf nasional dan/atau internasional.

 

Pada tahun 2008, program Beasiswa Unggulan mengutamakan pemberian beasiswa kepada para pemenang kejuaraan seni, olahraga, sains, Lomba Kompetensi Siswa (LKS) dan debat bahasa asing. Di samping itu, juga memberikan kesempatan kepada seseorang yang berprestasi terbaik di bidang akademik. Oleh karena itu pada tahun 2009 juga dilanjutkan kembali dan terdapat beberapa yang baru seperti terurai di bawah ini.

 

B.   Jenis, Bentuk dan Pola Pendanaan Beasiswa Unggulan

 

1.    Jenis Beasiswa Unggulan

     Berdasarkan Permendiknas tentang Beasiswa Unggulan, jenis beasiswa yang diberikan terdiri dari:

a.    Beasiswa Unggulan Program Sarjana, yaitu beasiswa diperuntukkan untuk lulusan berprestasi dari Sekolah Menengah Atas (SMA), Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) dan Madrasah Aliyah (MA) guna mengikuti proses pendidikan program sarjana atau yang sederajat di Perguruan Tinggi bidang sains dan humaniora serta vokasi.

b.    Beasiswa Unggulan Program Magister diperuntukkan untuk lulusan Sarjana (S1) atau sederajat yang memenuhi persyaratan tertentu untuk melanjutkan pendidikan di tingkat magister pada bidang studi dan konsentrasi yang berlaku di lingkungan  DEPDIKNAS. Bagi aktifis mahasiswa bila memenuhi kriteria yang dipersyaratkan dapat menggunakan jalur ini untuk jenjang pendidikan selanjutnya.

c.    Beasiswa Unggulan Program Doktor diperuntukkan untuk lulusan Magister (S2) atau yang sederajat yang memenuhi persyaratan tertentu untuk melanjutkan pendidikan di tingkat doktor pada bidang studi dan konsentrasi yang berlaku di lingkungan DEPDIKNAS.

d.    Beasiswa Tunjangan Kreatifitas diperuntukkan untuk siswa-siswi pemenang kejuaraan tingkat internasional dalam berbagai bidang (vokasi, olahraga, seni dan sains).

e.    Beasiswa mahasiswa asing (Palestina, dll) merupakan program khusus untuk mahasiswa asing dan diutamakan untuk negara Palestina, dll. Program ini digunakan untuk menstimulus program studi yang menyelengarakan gelar ganda dan kembaran.

f.      Beasiswa Unggulan khusus untuk studi lanjut bagi olah ragawan berprestasi tingkat nasional dan internasional serta pemenang olimpiade sains, seni dan iptek.

g.    Beasiswa Unggulan khusus untuk Peneliti, Penulis, Pencipta, Seniman, Wartawan, Olah Ragawan dan Tokoh.

h.    Beasiswa kemitraan alumni digunakan untuk pembinaan alumni program Beasiswa Unggulan jenjang pendidikan Sarjana (S1) atau sederajat, magister (S2) dan doktor (S3).

 

 

2.    Bentuk Beasiswa Unggulan

 

Peserta program Beasiswa Unggulan yang lolos seleksi baik di perguruan tinggi penyelenggara maupun dari Tim Sekretariat Beasiswa Unggulan akan menerima beasiswa dalam bentuk sebagai berikut :

a. Biaya hidup adalah beasiswa yang diterima untuk mensubsidi biaya hidup pada saat mengikuti program pendidikan jenjang S1 atau yang sederajat,S2 dan S3.

b. Biaya pendidikan adalah beasiswa yang diterima untuk mensubsidi sebagian atau membiayai seluruh biaya pendidikan pada saat mengikuti program pendidikan jenjang S1 atau yang sederajat, S2 dan S3.

c. Biaya buku adalah beasiswa yang diberikan kepada peserta beasiswa saat menempuh program pendidikan jenjang S1 atau yang sederajat, S2 dan S3.

d. Biaya penelitian adalah beasiswa yang diberikan kepada peserta saat menempuh program pendidikan jenjang D4,S1,S2 dan S3.

e. Biaya publikasi ilmiah adalah beasiswa yang diberikan kepada peserta saat menempuh program pendidikan jenjang D4,S1,S2 dan S3.

f.   Tunjangan prestasi adalah bantuan pendidikan bagi peserta yang lolos seleksi dan diterima berdasarkan prestasi yang diraih.

g. Tunjangan kreatifitas adalah bantuan pendidikan bagi peserta yang lolos seleksi dan diterima berdasarkan kreatifitas yang di capai.

h. Bantuan beasiswa bagi peneliti, penulis, pencipta, seniman, wartawan, olahragawan dan tokoh yang disalurkan melalui P3SWOT.

i.   Biaya transportasi/tiket pesawat adalah subsidi tiket bagi peserta untuk melakukan kegiatan ke atau dari luar negeri.

j.   Biaya asuransi kesehatan adalah bantuan kesehatan untuk mendukung kegiatan pendidikan selama di dalam dan luar negeri.

k. Biaya kedatangan dan kepulangan adalah bantuan pendidikan untuk mengikuti program orientasi dan pembekalan bagi peserta beasiswa.

l.   Biaya tunjangan awal/akhir program adalah bantuan yang diberikan pada saat awal dan berakhirnya kegiatan pendidikan peserta beasiswa.

m.     Biaya matrikulasi adalah bantuan yang diberikan apabila peserta beasiswa diwajibkan mengikuti kuliah matrikulasi pada program pendidikan yang diikuti.

n. Biaya operasional dan biaya-biaya lainnya (untuk berlangganan internet, sewa komputer, dll).

           

                        Setiap peserta program Beasiswa Unggulan tidak akan menerima seluruh bentuk beasiswa yang di tawarkan, tetapi sesuai program beasiswa yang diikuti (Bab 2.B.1).

 

 

3.    Pola Pendanaan Beasiswa Unggulan

 

Dalam penyelenggaraan program Beasiswa Unggulan dibutuhkan kerja sama antara pemerintah pusat dan daerah, industri dan masyarakat. Sehingga pendanaan untuk pelaksanaan program tersebut diperlukan pola tersendiri. Untuk Tahun Anggaran 2006, Tahun Anggaran 2007 dan Tahun Anggaran 2008 seluruh pendanaan Beasiswa Unggulan masih dari Pemerintah Pusat (DEPDIKNAS) yang bersumber dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN). Pendanaan beasiswa yang bersumber dari dana APBN tersebut dipertanggungjawabkan sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

 

Sesuai amanat pasal 51 Peraturan Pemerintah Nomor 48 Tahun 2008 tentang Pendanaan Pendidikan, maka pendanaan Beasiswa Unggulan untuk tahun-tahun mendatang di samping dari Pemerintah Pusat juga sangat diharapkan  peran serta dari pemerintah daerah yang bersumber dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) serta pihak-pihak lain dalam bentuk hibah. Hibah yang dimaksud diperoleh dari negara sahabat, badan internasional, yayasan dalam dan luar negeri, keuntungan dari perusahaan milik negara (BUMN) dan perusahaan swasta nasional serta multinasional yang bersifat tidak mengikat dan disisihkan serta dijalankan untuk melaksanakan Corporate Social Responsibility (CSR).

 

Dana hibah yang disertakan dalam program Beasiswa Unggulan diperhitungkan sebagai biaya dalam perhitungan Pajak sesuai peraturan perundang-undangan yang berlaku. Dimana pola pendanaan hibah yang diberikan dalam bentuk kemitraan dilaksanakan berdasarkan perjanjian kerja sama yang berlaku. Perjanjian kerjasama dapat dilakukan ditingkat pusat maupun dilaksanakan oleh perguruan tinggi penyelenggara. Pendanaan beasiswa yang bersumber dari APBD dan hibah dipertanggungjawabkan dengan berpedoman pada aturan pertanggungjawaban keuangan yang lazim  berlaku.

 

Penerima Beasiswa Unggulan untuk jenjang pendidikan S1 atau yang sederajat, S2 dan S3 akan menerima biaya pendidikan dan biaya hidup hingga selesai masa studinya (pengecualian bila ada perjanjian yang disepakati, maka mahasiswa hanya mendapatkan biaya pendidikan atau biaya hidup saja). Biaya hidup untuk masing-masing jenjang pendidikan berbeda-beda dan diterimakan setiap bulan. Biaya hidup yang diterima akan di potong pajak sesuai peraturan perpajakan yang berlaku. Adapun rincian beasiswa untuk biaya hidup selama mengikuti pendidikan di Indonesia seperti tersebut pada Tabel 1. di bawah ini.

     

 

Tabel 1. Biaya Hidup per Bulan Mahasiswa S1, S2 dan S3.

 

Jenjang

Biaya Hidup

Biaya

Operasional

Biaya Buku

Biaya Riset

S1

 Rp.    800.000,-

-

-

-

S2

Rp. 1.050.000,-

Rp.  200.000,-

-

-

S3

Rp. 1.050.000,-

Rp.  250.000,-

Rp. 75.000,-

Rp. 375.000,-

 

 

Pada Tabel 1. rincian beasiswa diberlakukan bagi mahasiswa terseleksi dan diberikan mulai tahun 2009, berdasarkan Standar Biaya Umum (SBU) yang dikeluarkan Departemen Keuangan. Rincian biaya tersebut tidak berlaku surut, sehingga mahasiswa tahun 2006, 2007 dan 2008 tidak mendapat penyesuaian beasiswa yang diterima. Biaya operasional diperuntukan untuk mencukupi biaya berlangganan internet, dll. Besaran beasiswa yang diterima seperti Tabel 1 belum termasuk pajak-pajak yang timbul sesuai perundang-undangan dan harus dibayarkan oleh mahasiswa penerima Beasiswa Unggulan sendiri ke kantor pajak terdekat.

 

Biaya pendidikan yang diterima oleh perguruan tinggi penyelenggara tergantung usulan masing-masing program studi perguruan tinggi penyelenggara melalui proposal (sesuai Permenkeu RI 64/PMK.02/2008 Tanggal 24 April 2008) dan ditetapkan berdasarkan hasil diskusi dengan Tim Sekretariat Beasiswa Unggulan, Biro Perencanaan dan Kerjasama Luar Negeri DEPDIKNAS.

 

            Biaya pendidikan Beasiswa Unggulan diberikan secara bertahap dan akan langsung di transfer ke rekening perguruan tinggi penyelenggara sesuai perjanjian yang telah disepakati.

 

Penerima Beasiswa Unggulan untuk jenjang pendidikan sederajat S1 selama melakukan program magang di luar negeri dan untuk jenjang pendidikan S1/S2/S3 selama melakukan program penelitian, double degree atau joint degree di luar negeri, biaya hidup tetap diterima dengan nilai yang disesuaikan standar hidup minimal di negara yang dituju dan/atau sesuai persyaratan minimal, untuk mendapatkan visa negara tujuan.  Biaya hidup tersebut diterima dalam mata uang negara tujuan.  

 

Peserta Beasiswa Unggulan yang melakukan program magang, double degree atau joint degree tersebut akan menerima biaya hidup melalui Atase Pendidikan di Kedutaan Besar Republik Indonesia dimana peserta Beasiswa Unggulan berada atau melalui Subsidi Bantuan Pendidikan Ke Luar Negeri yang di alokasikan di Sekretariat Beasiswa Unggulan, Biro Perencanaan dan Kerjasama Luar Negeri. Biaya hidup selama di luar negeri setiap tahun bergantung dari keadaan keuangan negera (APBN) sehingga situasi perekonomian dunia akan berpengaruh terhadap besaran beasiswa yang diterima.

 

Sumber informasi: http://beasiswaunggulan.diknas.go.id/program.php


Artikel Lain :